bagaimana pandangan gue tentang hidup...

Hidup. Satu kata yg tentunya cuma punya satu arti. Tapi menurut gue arti kata 'hidup' itu banyak. Menurut gue hidup itu suatu kenyataan yg kadang nggak kita mau tapi harus tetap kita jalani. Semua orang seakan mau mangatur hidupnya sendiri, menyusun rencana untuk hidupnya di masa depan, membuatnya lebih nyaman menjalai hidup.

Kalo bicara tentang bagaimana kisah hidup gue, gue selalu sensitif apalagi kalo dibandig-bandingkan dgn orang lain. Gak tau kenapa gue merasa hidup gue terlalu berat buat gue jalani sendiri walaupun gue tau gue termasuk salah satu orang yg masih beruntung punya kehidupan yg masih bisa dibilang cukup. Gue marasa hidup gue berat bukan karena masalah besar, bukan karena keluarga gue berantakan, nggak, keluarga gue nggak berantakan, keluarga gue baik-baik aja. Gue cuma mau punya kehidupan seperti temen-temen gue, merasa bebas dan nggak terbebani sama masalah ekonomi. Yeah.. masalah ekonomi. Sebanarnya keluarga gue bukannya nggak mampu buat makan, tapi gue nggak mampu buat biaya kebutuhan gue priadi. Gue pusing mikirin gimana gue bisa beli perlengkapan sekolah, gimana gue bisa ngerjain tugas yg perlu biaya, gimana cara gue mencukupi biaya gue yg lain. Gue sebenarnya bermasalah dgn ekonomi gue sendiri, soalnya gue malu buat minta duit ke mama. Kenapa? karna gue nggak mau nyusahin mama gue terus. Gue nggak mungkin terus-terusan minta duit sama mama gue, karna gue nggak punya papa lagi. Gue selalu berusaha buat mencukupi kebutuhan pribadi gue dgn duit yg gue punya. Alhamdulillah, gue termasuk orang yg kreatif, nggak bermaksud sombong yah, gue lumayan jago menggambar, gue bisa buat kerajinan. Dan lewat bakat gue itulah gue nyari duit, gue ngerjain tugas kesenian teman gue dan tentunya mereka membayar gue, gue buar accecoris buat dijual di sekolah gue ataupun di sekolah lain.
Banyak temen gue yg nanya kenapa gue malu minta duit sama mama gue, yah.. gue jawab jujur aja, gue malu minta duit sama mama gue karna gue nggak mau nyusain mama gue diumur gue yg udah lumayan besar buat nyari duit sendiri. Duit jajan gue aja masih bagi tiganya uang jajan teman-teman gue. Tapi gue bersyukur kok, masih ada teman gue yg bahkan nggak jajan ke sekolah. Kalau uang jajan sih, masih uangnya mama, tapi kalau masalah tugas yg butuh duit, gue bisa penuhi sendiri, kecuali kalau gue nggak punya duit sama sekali.
Semiskin apapun gue, gue tetap bersyikur karna gue masih punya mama, gue punya sehabat-sahabat yg selalu ada buat gue, gue masih diberi rezeki, dan gue masih bisa nafas. Itu alhamdulillah banget.
sekian untuk postingan ini, waduh, jadi curhat deh haha

Leave a Reply

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Diberdayakan oleh Blogger.